tumblr_nyyun0nCVB1rlhexfo1_1280

Bismillahirrahmanirrahim.

Di saat kita sibuk memilih baju untuk dipakai keesokkan harinya, mereka di sana masih setia dengan baju yang bercompang camping .

Di saat kita masih sibuk merungut dengan rezeki yang kita kecapi hari ini, mereka masih sibuk bersyukur walaupun kehilangan tempat tinggal, ahli keluarga dan juga tempat beribadat.

Di saat kita sibuk mencari alasan untuk menunaikan ibadah kepada Allah, mereka sibuk mencari alasan untuk mempertahankan agama Allah.

Disaat kita masih liat untuk menuntut ilmu, mereka masih bersemangat biarpun berbumbungkan langit serta berlantaikan tanah.

Di saat kita sedang sibuk lena di ulit mimpi indah, meraka sibuk ditemani deruan peluru dan bom di merata tempat.

Di saat kita sibuk memikirkan soal jodoh, mereka pula sedang sibuk mempersiapkan diri untuk mengejar syahid.

Allahu,

kadang-kadang aku terfikir, apakah kita tidak pernah puas dengan apa yang kita ada?

“ maka nikmat tuhan yang mana lagi yang engkau dustai ?”

(surah Ar-Rahman)

Bukan kita tidak pernah sedar dengan apa yang berlaku di sekeliling kita, cuma kita masih membutakan diri, memekakkan telinga. Benarlah kita sekarang sudah menghampiri ataupun sudah masuk ke fasa kejatuhan umat.

Rasulullah bersabda, “Islam itu datang dalam keadaan yang dagang, dan akan kembali dengan keadaan yang dagang”

Tanpa kita sedari, masa seharian kita dihabiskan begitu sahaja. Allah kurniakan kepada setiap manusia tiada lebih dan tiada kurang, semuanya 24 jam.

“Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian, kecuali mereka yang berpesan pesan dan melakuakan kebaikan”

(al-‘Asr)

Terpulanglah kepada kita mahu menggunakannya dengan cara apa sekalipun. Jika sehari suntuk kita boleh luangkan masa yang kita ada untuk urusan duniawi, maka adakah kita tidak boleh luangkan sedikit masa untuk menghadirkan diri ke taman-taman syurga?

Sesungguhnya Rasulullah bersabda,

“Apabila kalian melewati taman-taman syurga, maka singgahlah”
Maka para sahabat bertanya,
“Apa yang dimaksudkan dengan taman-taman syurga itu wahai rasulullah?”
Baginda menjawab,
“Halaqah-halaqah zikir, kerana sesungguhnya Allah Taala memiliki malaikat yang berkeliling untuk mencari halaqah-halaqah zikir. Apabila mereka datang kepada orang-orang itu, maka mereka pun meliputinya ?

tumblr_nl7gqbpL9m1qapk2qo1_500

(H.R Abu Nu’aim)

Namun, apa yang berlaku adalah seringkali kita mencipta pelbagai alasan seperti “sibuk“, “penat” dan sebagainya. Menyingkap pesanan Allahyarham Ahmad Ammar bin Ahmad Azam; “Dunia ini adalah tempat untuk kita berpenat, akhirat adalah tempat kita berehat”

Mungkin ada suatu saat terdetik di hati kita,

“Mengapa Allah uji aku sedemikian rupa”,
“Mengapa aku yang harus lalui semua ini?”,
“Mengapa Allah lambat memakbulkan doa aku?”

Tanpa segan silu kita merintih sedemikian rupa. Sudahlah selama ini kita melengah-lengahkan hak Allah tanpa rasa bersalah, tiba-tiba kita ingin mempersoalkan takdirnya.

Siapakah kita untuk berbuat demikian? Kita bukan siapa-siapa melainkan hanya hambaNya yang hina. Yang hidup hanya untuk mengemis redha-Nya.

“Your real job is to serve Allah. When you truly complete this job,you get the benefits. Too many Muslims want the benefits but don’t want to do the job “

(Nouman Ali Khan)

Kita ini kotor dan hina, maka Allah kutip kita untuk berada di jalan ini. Terimalah hakikat itu. Sebelum aku akhiri nukilan hati ini, sedarlah kita wahai pemuda, jangan kita terlalu leka dengan indahnya dunia yang hanya sementara.

Dari Imran Bin Husain r.a, dia berkata,

Rasulullah ditanya

“Wahai Rasulullah, apakah sudah diketahui orang yang akan menjadi penghuni syurga dan orang yang akan menjadi penghuni neraka?”
Rasulullah mejawab, “Ya”. Kemudian baginda ditanya lagi, “Jadi untuk apa orang-orang harus beramal?” Rasulullah menjawab; “Setiap orang akan dimudahkan untuk melakukan apa yang ditakdirkan untuknya” (Sahih muslim)

Semoga Allah sentiasa menuntun hati kita ke jalan yang benar dan di redhaiNya dan meletakkan diri kita di tempat yang Allah mudahkan kita untuk ikhlas. Hidup di mana pun di dunia ini, baik di utara, selatan, barat mahupun timur, jika kita benar-benar ikhlas, tidak akan ada perkara lain yang menjadi kepentingan bagi diri kita dan yang paling diinginkan melainkan redaNya. Semoga Allah memudahkan kita untuk beramal insyaAllah.

Akhir kata, bukan mudah hendak meninggalkan dunia jahiliyyah dan bukan juga mustahil untuk kita lari sejauh-jauhnya daripadanya. It’s all about “Iman”.

“Allah does not ask you to be perfect, but He does ask you to be perfect as perfect as you can be”

Wallahu’alam

Kiriman:

Ayfa Ayuni,

Tahun 1 Perubatan.

Sukakan artikel ini? Kongsi dengan rakan-rakan anda! :